26 Agustus 2012

Lo-Gue (part 2) -the reason-

Kenapa gue ganti gaya bahasa ‘aku kamu’ menjadi gaya bahasa yang lebih liar *aih lebay*, ‘gue-lo’?
Alasan utamanya adalah mood gue. Maaf kalo ada yang eneg denger kata ‘mood’ yang gue gembor-gemborin *mian --V*. Alasan selanjutnya adalah...hm, apa yak? #garuk2.
 
Sebenernya sih, gue bukan anak baru *berasa iklan shampo :D* dalam hal berbahasa gue-lo. Cuma, gue jarang banget make kecuali sama temen yang udah deket banget, atau sama saudara-saudara gue. Dan satu lagi, gue selalu pake gaya bahasa ini ketika gue berbicara dengan sahabat imajiner gue, yang namanya Dear *eaa*
 
Gue kasih bocoran nih ye, Dear itu... Dear itu adalah seorang(?) sahabat imajiner gue yang tau banget perasaan gue. She’s the real best friend dalam hidup gue. Tapi sekarang tinggalin dulu tentang Dear, karena gue bakal posting tentang Dear kapan-kapan :D

Alasan lain dari pengalihan gaya bahasa ini adalah, hm, udah. Kayaknya gak ada alasan lagi deh kenapa gue jadi seperti ini. intinya gue enjoy dengan gaya bahasa ini. Jadi, gue minta readers kamar ini tetep bersedia baca postingan-postingan gue yang rada gak jelas ini, walaupun gue beralih gaya bahasa. Oke?
Dan yang perlu diinget adalah *sebenernya gak diinget juga nggak ngaruh sih*, gaya bahasa seperti ini bisa saja berubah sewaktu-waktu seiring perkembangan emosi dan mood gue. Sekian konferensi pers(?) dari CEO Kamar HyunLight yang aneh ini. Semoga readers tetep setia nongkrong di kamar ini ya... 

Salam Moody! XD

5 komentar:

  1. halahhhh... gak pantes lo pake gaya bahasa itu :P

    BalasHapus
  2. mungkin itu tkdir lek..
    sadarilah... -_-

    BalasHapus
  3. kok komen gue sedikit gak nyambung ye? -_-

    BalasHapus
  4. hapasih evita young..
    oke, FINE! #lirik vita XD

    BalasHapus

>>Tinggalkan jejak.. :)